Siapa Saya?

Leave Comment

Kelahiran tahun 1995, dan mulai menyukai dunia Railfans sejak tahun 2003, tetapi mulai fokus ke sejarah kereta api sejak tahun 2008.
Diawali dengan bergabung dengan komunitas IRPS (Indonesian Railway Preservation Society) jogja dan pada tahun 2009, ikut bergabung juga dengan GM-Marka & Komunitas Ora Edan Yogyakarta. lalu juga ikut mendirikan Komunitas Roemah Toea di Jogjakarta tahun 2014. Hingga saat ini masih aktif melakukan riset dan kajian mengenai Situs Kolonial terutama yang berhubungan Kereta Api dan Pabrik Gula di Hinda Belanda (Indonesia)

Tidak terbatas berteman dengan siapapun asal masih memiliki pemikiran dan pemahaman yang sama.

Bila memerlukan Kontak bisa menghubungi:
Facebook: Yoga Bagus Prayogo CokroPrawiro

Akses Arsip: Akses Arsip Medarrie

Email: esslingen.restoration@gmail.com

Album Flickr: Flickr
Saluran Youtube: Saluran Yoga Cokro Prawiro

0 thoughts on “Siapa Saya?

  • Oalah sampeyan itu masih muda tho…
    saya kira sudah bapak2, soalnya saya sering lihat foto di grup peduli pabrik gula kok kayane sudah bapak2

  • Bro..
    kemarin sayakan melakukan riset kecil2an pabrik gula di karesidenan surakarta. Tapi agak ada kendala data masalah tahun berdiri dan alasan pabrik bangkrut. Saya cari di perpus gondang juga gak begitu membantu…
    kira2 ada masukan gak dimana bisa dapat data lengkap..
    selama ini saya hanya mengandalkan kesaksian warga setempat saja sih

  • Binery Haidar says:

    Mas, kemarin(14 April 2017) saya dan teman saya nggak sengaja menemukan bekas jalur rel di daerah Pekalongan(belakang/selatan Stasiun Pekalongan). jalurnya itu ngarah ke selatan dari Stasiun Pekalongan melewati penjual tanaman hias. Kata penjualnya sih rel itu bekas pabrik gula, tapi kok lebar sepurnya lebar banget untuk sebuah jalur lori tebu, mungkin seukuran lebar sepur sekarang. Di sana juga ada percabangan yang kayaknya juga ngarah ke stasiun pekalongan. Kata penjualnya rel itu kesambung sampai Kedungwuni. sayangnya jalurnya cuma kelihatan sampai di kebon belakang penjual tanamannya. Mungkin mas ngerti sejarahnya jalur ka di sana. terimakasih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *